Kematian: Beza antara reaksi pemimpin muslimat Pas dan Khalifah Umar

Kematian: Beza antara reaksi pemimpin muslimat Pas dan Khalifah Umar

Bagaimana Dr Halimah yang datang dari kelompok Profesional, Ahli keluarga dari kalangan Doktor boleh keluarkan kenyataan ” Bersyukur hanya Sedikit Nyawa yang tekorban..” , Sudah 27 Kematian dia kata sedikit.. sandarkan pulak pada perbuatan Maksiat.. Jahilnya kata kata..

Tapi tak menghairankan bila dilihat statusnya sebelum ini, Beginilah ramai dari kelompok Profesional PAS yang terperangkap dalam doktrin takfiri PAS.. biarpun dari kalangan Doktor dn Engineer..Mereka menyandarkan semua urusan manusia dengan urusan Aqidah dan maksiat, Hatta dalam Muamalah.. Dan kelompok ini jugalah yg mudah dipengaruhi dengan Kepercayaan mistik dalam Agama..

Itu sebabnya kita di Malaysia, Takda Perasaan marah bila 30 ribu nyawa tekorban akibat kelemahan Kerajaan yang Gagal menangani Covid-19.. Kematian tertinggi di Dunia berdasarkan jumlah Penduduk adalah Malaysia..

Jangankan 27 Nyawa tekorban dalam Banjir..Hatta 1 Nyawa yg tekorban akibat kegagalan kita adalah kekesalan yang sepatut ada pada pemimpin Islam di Akhirat nanti..Hatta nyawa seekor Binatang… Itulah luahan hati Khalifah Umar ketika zaman bencana..

Itu sebabnya Khalifah Umar melihat kepentingan menjaga Nyawa, hatta melibatkan seekor Kambing yang tersesat dari gerombolannya.. Apakah nyawa Manusia ini lebih tak bernilai dari nyawa Kambing ?

Teringat Ungkapan Khalifah Umar..

” لَوْ مَاتَتْ شَاةٌ عَلَى شَطِّ الْفُرَاتِ ضَائِعَةً لَظَنَنْتُ أَنَّ اللَّهَ تَعَالَى سَائِلِي عَنْهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ..”

” Kalaulah andai mati seekor kambing di tebing Sungai Furat dalam keadaan kehilangan dan tersesat dari gerombolannya, nescaya aku merasa Allah SWT akan bertanya kepadaku pada Hari Kiamat..”

( Hilyah al-Auliya’ )

Itu sebab dalam soal Kepimpinan, Nabi SAW tidak memilih Alimnya seseorang..Kalau tidak sudah pasti baginda memilih Abu Dzar.. tapi pemimpin yang dikata Ulama’.. yang patut bersedia di musim tengkujuh kini sibuk melakukan Ibadah Umrah di Mekah..

Boleh jadi Allah memperlihatkan kita wajah sebenarnya kelompok Ruwaibidhah..Mereka bicara Agama bagaikan Malaikat.. Hakikat perbuatan mereka itu tidak mengambarkan sifat orang Agama.. Maka benarlah kata Nabi SAW..

إِذَا ضُيِّعَتِ الأَمَانَةُ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ ” , قَالَ : كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : ”

“Apabila diabaikan amanah maka tunggulah saat kebinasaan. Lalu sabahat bertanya: “Bagaimana bentuk pengabaiannya wahai Rasulullah?… Jawab Baginda:

إِذَا أُسْنِدَ الأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ..

“Apabila diserahkan urusan kepada bukan ahlinya, maka tunggulah saat kebinasaan.”

Ipohmali
Tazkirah
22 Disember 2021

CATEGORIES

COMMENTS