Banjir besar: Antara kelemahan sistem pengairan dan kerakusan pembalakan, bukan soal maksiat atau akidah

Banjir besar: Antara kelemahan sistem pengairan dan kerakusan pembalakan, bukan soal maksiat atau akidah

Islam mengajar Ummatnya memandu Ummatnya berfikir. Menjadi kelompok Ulul Albab. Islam tidak memimpin Ummatnya berserah dengan taqdir, membicarakan perkara mistik dan ghaib yang menjadi urusan Allah. Itu sebabnya lebih 100 ayat dalam firman Allah membicarakan antara dua konsep utama adalah tafakkur (memikirkan) dan ta’akul (mengguna akal).

1- NABI YUSUF DI SAAT PERUBAHAN IKLIM KEMARAU

Itu dilakukan Nabi Yusuf yang diperlihatkan tanda/ramalan melalui mimpi sang Raja dengan gambaran 7 ekor lembu gemuk dan 7 ekor kurus. 7 tangkai gandum hijau dan kering.

قَالَ الْمَلِكُ إِنِّي أَرَىٰ سَبْعَ بَقَرَاتٍ سِمَانٍ يَأْكُلُهُنَّ سَبْعٌ عِجَافٌ وَسَبْعَ سُنبُلَاتٍ خُضْرٍ وَأُخَرَ يَابِسَاتٍ ۖ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ أَفْتُونِي فِي رُؤْيَايَ إِن كُنتُمْ لِلرُّؤْيَا تَعْبُرُونَ

“Raja berkata: Sesungguhnya aku bermimpi melihat 7 ekor lembu gemuk dimakan oleh 7 ekor lembu kurus. Dan 7 tangkai gandum yang hijau dan 7 tangkai yang lainnya kering. Wahai pembesar-pembesar, terangkanlah kepadaku berkenaan tafsiran mimpiku, sekiranya kamu dapat menafsirkannya.”

(Surah Yusuf: 43)

Apakah Nabi Yusuf lari dari bumi Mesir? Tidak. Apakah Nabi Yusuf mengatakan inilah akibat dan azab dari Allah atas perbuatan maksiat? Tidak. Atau Nabi Yusuf mengatakan ini adalah sihir atau agenda dajjal sebagaimana teori dajjal dan teori HARRP dari Alaska sambil bergoyang kaki menunggukan kedatangan Imam Mahdi? Tidak.

Nabi Yusuf AS mempersediakan Mesir menghadapi 7 tahun kemarau dengan kebijaksanaannya. Apa jawab Nabi Yusuf?

قَالَ تَزْرَعُونَ سَبْعَ سِنِينَ دَأَبًا فَمَا حَصَدتُّمْ فَذَرُوهُ فِي سُنبُلِهِ إِلَّا قَلِيلًا مِّمَّا تَأْكُلُونَ• ثُمَّ يَأْتِي مِن بَعْدِ ذَٰلِكَ سَبْعٌ شِدَادٌ يَأْكُلْنَ مَا قَدَّمْتُمْ لَهُنَّ إِلَّا قَلِيلًا مِّمَّا تُحْصِنُونَ• ثُمَّ يَأْتِي مِن بَعْدِ ذَٰلِكَ عَامٌ فِيهِ يُغَاثُ النَّاسُ وَفِيهِ يَعْصِرُونَ

“Nabi Yusuf berkata: “Supaya kamu bercucuk tanam 7 tahun lamanya sebagaimana biasa. Maka apa yang kamu tuai itu hendaklah kamu biarkan pada tangkainya kecuali sedikit sahaja untuk kamu makan. Kemudian setelah itu akan datang 7 tahun yang sangat sulit. Ketika itu adalah waktu agar kamu habiskan simpanan terdahulu, melainkan sedikit untuk kamu simpan. Kemudian setelah itu datang tahun berikutnya, dilimpahkan buat manusia hujan yang cukup. Di saat itu, mereka memerah anggur.”

(Surah Yusuf: 47-49)

Bukan kah Nabi Yusuf, Quran mengajar kita bagaimana menghadapi ramalan dan perubahan iklim jauh lebih awal. Perubahan iklim, Security Food ini telah berlaku di zaman pemerintahan Nabi Yusuf. Begitu juga soal saliran dan pengairan.

Perkara yang sama diperlihatkan kepada Nabi Nuh AS akan datangnya banjir Besar oleh Allah SAW ke atas kaumnya. Nabi Nuh mempersediakan kapal nakhoda dan bahtera yang besar di atas gunung. Bukan mengharapkan kuasa tok wali untuk terbang di awangan.

2- KHALIFAH UMAR KETIKA WABAK AMWAS DAN TAHUN RAMADAH (KEMARAU)

Begitu jugalah ketika zaman Kekhalifahan Umar, pemerintahan Khalifah Umar diuji dengan wabak Amwas di wilayah Syam dan kemarau di Madinah yang dikenal (Ar ramadah). Bila berlaku wabak ini di zaman Khalifah Umar apakah perbicaraan masa itu berkisar soal bala ujian, mahupun Azab dari Allah disebabkan maksiat? Tidak.

Khalifah Umar sendiri berbeza Ijtihad dengan Gabenor Syam Abu Ubaidah Al jarrah. Manakala, pengganti Abu Ubaidah Muaz bin Jabbal dan Amr Al Ash berbeza pendekatan, akhirnya wabak itu hilang di zaman Amru Al ‘Ash. Ini menyentuh soal kebijaksaanaan Ijtihad.

Amru Al ‘Ash membawa kebijaksanaan baru di bumi Syam dalam menghadapi wabak Thaun Amwas. Saranan Amr bin A’ash sebagaimana nasihat dan surat yang diutuskan Khalifah Umar kepada Abu Ubdaidah Al Jarrah. ‘Amr bin al’ Ash berkhutbah kepada rakyat syam di zaman pemerintahannya dengan berkata:

” أيها الناس، إن هذا الوجع إذا وقع فإنما يشتعل اشتعال النار فتجبلوا منه في الجبال..”

“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya wabak ini bila ianya berlaku, ia (wabak) itu merebak seperti merebaknya bagai api yang marak, maka pergilah ke gunung-gunung (kuarantin dan menjarakkan diri dari perkumpulan)”

(Musnad Imam Ahmad)

Gambaran ” اشتعال النار ” merebakkan Api itulah menepati dengan konsep pemutus litar atau pemutus rantaian (Circuit Breaker) atau ‘social distancing’ hari ini. Bukan menyalahkan maksiat dan perbuatan syirik. Jika Abu Ubaidah lebih kepada perawatan (Backseen), Amu Al Ash soal pemutusan rantaian.

3- IKTIBAR DAN PELAJARAN KITA DI MALAYSIA

Menariknya banjir besar di Selangor dan Kuala Lumpur, antara yang menjadi isu perbahasan adalah sistem pengairan. Perparitan hatta pembangunan yang tidak terkawal sehingga menyebabkan banjir besar. Bagi aku perbahasan ini baik. Ini gambaran Islam sebenar mengajak kita bertindak dengan bijaksana.

Memang benar, taburan hujan itu sudah awal diramal tinggi. Soalnya bagaimana persediaan kita? Allah jadikan air itu sebagai sumber minuman. Ianya adalah proses dari turunnya hujan. Itulah sumber alam yang dimanfaatkan manusia. Ia cukup untuk dimanfaatkan seluruh manusia. Bukankah Nabi mengajarkan kita berdoa supaya Allah turunkan hujan yang bermanfaat dengan lafaz. اللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا

“..Ya Allah, curahkanlah air hujan yang bermanfaat..”

Jika ada orang agama, dan menteri besar bicara untuk belat air sungai yang sumbernya datang dari kurniaan Allah maka ini peringatan Allah.

وَأَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً بِقَدَرٍ فَأَسْكَنَّاهُ فِي الْأَرْضِ ۖ وَإِنَّا عَلَىٰ ذَهَابٍ بِهِ لَقَادِرُونَ…

“..Dan Kami turunkan air dari langit menurut suatu ukuran, lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi, dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkannya…”

(Surah Al-Mu’minun Ayat 18)

Maksudnya jika Allah berkuasa menurunkan hujan dan membiarkan airnya menetap di bumi, Allah jugalah berkuasa menghilangnya dengan musim kemarau dari terit matahari. Jadi jangan terlalu sombong dengan kurniaan Allah.

Bayangkan tidak ada satu batang balak singgah di rumah rumah di Sri Muda, maka sebab perparitan dan pengairan itu adalah satu hujjah yang baik untuk kita berfikir. Berbeza di Pahang dan Kelantan. Kerosakan itu jelas dibuktikan sains dan data.

Lihat saja bukti terbentang jelas batang batang balak bertebaran di kawasan perubahan dan sepanjang kawasan dilanda banjir. Malah dibuktikan dengan gambar satelite bagaimana hutan dan bukit ditarah semahunya. Boleh dikatakan sebab maksiat? Tidak, tetapi sains dan data ini disokong oleh Firman Allah..

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ..

Telah nampak kerosakan di darat dan di laut di sebabkan kerana perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

(Surah Ar-Rum 41)

Jadi ajarlah Ummat Islam berfikir dan bertindak bijaksana, bukan mengajak Ummat Islam menangis melihat bagaimana Quran tidak basah biarpun Masjid dipenuhi selut. Dan berhenti mengajar Ummat Islam berteori konspirasi dengan Teknologi HARRP dan menantikan kemunculan Dajjal dan Imam Mahdi. Allah memberikan akal.

Bukan hak kita mengambil kuasa Tuhan menentukan bencana itu sebab maksiat ini, itu adalah urusan ghaib yg menjadi urusan Allah. Sebagaimana sebab maksiat itu dikhabarkan di dalam Quran menimpa kaum Luth, dan yang lainnya Kaum Nabi Nuh, Aad’ dan tsamud.

Boleh jadi ada dari penularan wabak dan perubahan iklim atas kerja jahat manusia sebagaimana senjata biologi. Ia boleh berlaku dengan izin Allah. Hakikatnya apa yang berlaku hari ini, adalah apa yang telah dientukan oleh Allah.

قُلْ لَنْ يُصِيبَنَا إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلَانَا ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ..

Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal..

(Surah At-Taubah -51)

Ipohmali
Tazkirah Zohor
29 Disember 2021

CATEGORIES

COMMENTS